rss
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites

Thursday, 1 November 2012

Persediaan Menjadi Kaunselor Part 2



 Alamak, jam menunjukkan angka 9 pagi.. aku terlewat lagi kali ni. 

Lantas aku call cik Fatin lagi untuk mengesahkan kehadiranku sekejap lagi, aku tak nak dilabel sebagai klien yang menipu kata nak datang tapi sebaliknya. So lebih baik aku yakinkannya awal-awal.

Sesampainya aku di sana.

‘Cik Fatin, bilik kaunseling kat mana?’ Aku cuba bertanya melalui corong telefon. Bukan kali pertama  aku mengunjungi bilik kaunseling namun keadaan bangunan yang sedang di renovate itulah yang mengelirukan sistem GPS mindaku yang sebelum ini sudah terhafal..

Setelah sampai di bilik kaunseling, aku disambut ceria oleh seorang wanita. 

Mungkin inilah agaknya cik Fatin yang agak aku cam suaranya. 

“Maaf cik Fatin, saya ada hal tadi.”

“Ok, tak pe.”

Dia terus bawa aku ke biliknya dan memetik butang kunci dalam..glupp!

Tanpa disangka, dia mempelawa aku menjamah kuih yang berada dalam plastik. Sebotol air mineral turut dihidangkan.

“Tak pelah cik Fatin, saya dah beli tadi, belum makan je lagi.”

Sambil aku mengisi borang dan penstrukturan informed consent, aku dapat mengagak yang dia tengah memerhatikan lagak aku. (bukan nak perasan, namun hakikatnya macam tulah). Ekor mataku memainkan peranan utama ketika itu. 

“Lajunya.” Dia menegur setelah melihat tindakan aku yang cekapnya mengisi butir-butir peribadi. 

Hehe.. Aku berseringai.

Saat-saat yang ditunggu kini telah tiba..

Dia mula bersuara.. Inilah skrip yang kebiasaannya itu sudah sedia kuhafal.

“Ok, apa yang awak nak ceritakan kat saya?”

Lalu aku dengan memegang watak sebagai klien kali ini menceritakan segala perasaan, pengalaman, dan sebagainya.

Sampai pada suatu part tu aku bagi tahu..

“Cik, ini cerita sebenar saya, saya tak tipu tau, kataku setelah cik Fatin mengajukan beberapa soalan. 

“Ya, dari cara yang saya lihat, saya dapat baca yang awak pun ada keinginan nak belajar jadi klien macam yang sebelum-sebelum ini. Saya tak kisah cuma saya harap apa yang awak ceritakan ni merupakan cerita yang benar-benar berlaku.”

“Ya cik, memang saya ceritakan perkara yang benar-benar berlaku, sememangnya mengganggu fikiran saya.”

Tetiba sahaja aku rasa nak nangis kat depan kaunselor waktu tu. Nangis pasal aku tak tipu je..

Kenapa pula kesedihan mengenai masalah aku ini secara automatiknya terselindung setelah aku berada di hadapannya?

Aku pun tak pasti..

Yang pasti, untuk pengetahuan pembaca sekalian, percayalah, aku tak tipu, aku pergi jumpa kaunselor bukan semata-mata membawa isu yang palsu untuk belajar menjadi klien. Ok!

Setelah kaunselor muda itu agak mempercayai kata-kataku, dia teruskan sesi pada kali ini. 

Apa pun, apa yang aku nak sampaikan kat sini, ada sesuatu yang aku dapat bawa pulang setelah keluar dari bilik kaunseling..yesss..!

Sedikit-sebanyak aku dapat mencuri ilmu yang sebenarnya bukan niat aku untuk berbuat demikian..

‘Cik Fatin, belahlah dada saya, saya nak buktikan bahawa saya sememangnya nak bagi tahu masalah yang sebenarnya kat cik Fatin. Ia benar-benar menganggu emosi saya. Sekiranya ada unsur-unsur yang membuktikan saya ini hanyalah pelakon, itu hanyalah secara kebetulan.

Contohnya “Saya tengok cara awak pun saya dah dapat agak yang awak ni..”

Kesimpulannya..

Persediaan menjadi kaunselor bermula dari sekarang..!



0 comments:

Post a Comment