rss
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites

Wednesday, 31 October 2012

Disangkanya Aku Sekolah Rendah


Apa khabar buat pembaca budiman sekalian.

Pada entry kali ini ingin aku kisahkan mengenai cerita kelakarku yang tiba-tiba pula berlegar-legar di ruang sukma..hah..! Sukma kaunselor gitu..

Bukan apa, tadi aku ternampak sesuatu yang mengimbaukan aku dengan cerita ni.. Aku pun apa lagi, tersenyum-senyum sendirilah.. Hai, nasiblah sesiapa yang tengok aku, mesti terpaksa mengerahkan otak untuk fikir yang bukan-bukan, anggap aku ni sengetlah, tak de ribut, tak de hujan tetiba pula senyum-senyum seladang.

Cerita ni berlaku sewaktu aku form6..tahun 2007 kalau tak silap..

Hujan turun renyai-renyai. (macam cerpen kan). Aku membelah hujan dengan selambanya. Pakaian biru yang lengkap berkasut tidak menjadi masalah untukku mengatur langkah menuju ke tempat menunggu teksi. Aku berjalan di sebelah kiri jalan memandangkan simpang tiga yang bakal aku tempuhi itu, akanku belok ke kiri pula. 

Dengan kusyuknya aku berjalan kerana simpang yang bakal kutempuhi tinggal beberapa langkah sahaja lagi, tetiba terdengar bunyi hon kereta. Aku toleh ke sebelah kanan. Ada kereta kenari hitam yang pemandunya melihat aku dengan penuh pengharapan. Dia mengangguk seraya tangannya memberi isyarat supaya menaiki keretanya.(Jujurnya sangkaanku kali ini). Aku pula tanpa fikir panjang terus membuka pintu kereta dan duduk di sebelah pemandu wanita tersebut. Tiada sesiapa kecuali aku dan dia.. 

Suspennya..!

Aku dengan tahap kerakusan yang rendah melangkahkan kaki menaiki kereta untuk ke sekolah dengan hembusan air cond yang dingin. 

Setelah duduk dengan selesanya, kami berbual tapi aku sendiri pun lupa perkara yang disembangkan. Aku lupa dah dialog yang sebetulnya namun secara ringkasnya aku ada cakap yang aku bersekolah di SMK Ketereh. Dia toleh wajah aku dengan penuh perasaan setelah aku cakap nama sekolah aku. Aku dapat agak dia mengalami perasaan itu.

Aku semakin mengerti dengan keadaan lalu turun dari kereta.. alamak.. malunya..!

"Err.. Terima Kasih banyak-banyak cikgu."  Itulah yang termampu.

Rupanya dia tu cikgu di Sekolah Kebangsaan Kok Lanas..! Itu sekolah rendah la. 

Pada perkiraanku, mungkin dia ingatkan aku ni bersekolah di sekolah rendah yang berjawatan sebagai pengawas atau pengawas perpustakaan memandangkan uniform aku pakai ini sama dengan kebanyakan murid di sekolah dia.

Mungkin dia fikir, 'patutlah dia jalan sebelah kanan, rupanya nak ke sekolah yang berada di sebelah kanan.' (mungkinlah)

Haha. Malunya tak boleh nak cakap. Nak katanya aku ni tak kenal sangat cikgu-cikgu yang selain daripada mengajar form6. Maklumlah pelajar yang baru pindah memang macam tu.

Kemudian aku meneruskan perjalanan ke sekolah pada hari itu dengan senyuman yang melebar.

Dari penulis >>Maaflah kalau cerita tak berapa best dan kelakar kerana aku lupa dialog yang sebenarnya. Namun kejadian tu memang tak dapat dilupakan. 

Apa pun terima kasih buat cikgu tu kerana sudi menumpangkan 'anak murid'nya supaya tidak basah kehujanan.

Semoga cerita ini menjadi iktibar buat kita semua.

-salam ceria-

2.07 a.m.
KHAR
1/11/2012

0 comments:

Post a Comment